Sudah 9 Orang Pelaku Diamankan, 1 Menyerahkan Diri dan 1 Ditangkap di Sumut -->

Sudah 9 Orang Pelaku Diamankan, 1 Menyerahkan Diri dan 1 Ditangkap di Sumut

Sabtu, 13 Februari 2021, 1:07:00 PM
Link Banner
Sy aliaa Iin pelaku utama pembunuhan terhadap Rio dan DY pelaku yang menyerahkan diri saat diamankan di Polres Rohil.


Inforohil.com, Bagan Batu - Meski belum sepenuhnya dilakukan penangkapan terhadap pelaku lainnya, setidaknya 9 orang pelaku pengeroyokan terhadap korban Rio Sudarmaji (22) hingga mengakibatkan nyawanya melayang sudah diamankan.


Satu pelaku menyerahkan diri dan satu pelaku utama yakni Sy alias Iin ditangkap tim opsnal gabungan Polsek Bagan Sinembah dan Polres Rohil di daerah Kabupaten Dairi Provinsi Sumatera Utara (Sumut).


Kapolres Rokan Hilir (Rohil) AKBP Nurhadi Ismanto SH SIK kepada inforohil.com, Sabtu (13/02/2021) membenarkan sudah 8 Orang pelaku diamankan termasuk pelaku utama.


"Ya, sebelum pelaku utama ditangkap, terlebih dahulu terhadap pelaku lain yakni DY aliaa Dayu (18) menyerahkan diri," ungkap Kapolres.


Dijelaskannya, setelah tim opsnal Polres Rohil dan Polsek Bagan Sinembah melakukan penangkapan terhadap 7 pelaku, selanjutnya terus melakukan penyelidikan dan pada Rabu (10/02) sekira pukul 23.00 wib mendatangi kediaman rumah pelaku DY namun sedang tidak ada di rumah.


Pada saat itu tim opsnal gabungan meminta kepada orangtuanya agar DY menyerahkan diri dan akhirnya pada Kamis (11/02) sekira pukul 04.00 wib DY menyerahkan diri kepada pihak kepolisian.


"DY ini berperan menggotong mayat korban dan ada saat mengubur korban di parit Bekoan perbatasan PT Salim Ivomas Pratama tepatnya di Kampung Batak Kepenghuluan Pasir Putih Kecamatan Balai Jaya," terang Nurhadi.


Selanjutnya dilakukan pengejaran terhadap pelaku utama, Sy alias Iin (36) alamat Jln Lintas Riau-Sumut KM 11 Kepenghuluan Jaya Agung Kecamatan Bagan Sinembah ditangkap di wilayah Kabupaten Dairi, Sumut pada Jumat (12/02).


"SY ini berperan sebagai Otak Pelaku Pembunuhan, memukul korban berkali-kali dan menguburkan korban," pungkasnya.


Diberitakan sebelumnya, Kapolres Rokan Hilir AKBP Nurhadi Ismanto SH SIK yang dikonfirmasi melalui pesan WhatsApp membenarkan bahwa pelaku utama berhasil dibekuk tim gabungan Polres Rokan Hilir dengan dibackup Polres Dairi Polda Sumut.


"Ya mas, tersangka lagi dibawa ke Rohil dari Dairi," jawabnya.


Kapolres menambahkan motif pelaku utama diduga karena korban dituduh mencuri uang hasil penjualan Narkotika jenis sabu-sabu milik pelaku Sy alias Iin.


"Dari interogasi awal terhadap pelaku Iin dalam perjalanan, mengaku uang hasil penjualan dicuri oleh korban," bebernya.


Seperti diketahui, sebelumnya 7 pelaku lainnya yang turut serta berperan melakukan penganiayaan terhadap korban, Rio Sudarmaji (22) sudah lebih dahulu diamankan.


Kasubbag Humas Polres Rohil AKP Juliandi SH menjelaskan bahwa ke 7 orang yang sudah diamankan didominasi pelaku dibawah umur.


Tujuh orang itu yakni MS (15) ikut memukul korban sebanyak 2 kali, RAS (18) berperan mengawasi dan ikut menggotong korban sebelum dikubur. Al (17) berperan mengawasi dan menggotong korban, BSS (15) peran mengawasi pada saat penguburan korban.


RP (17) berperan ikut menggotong dan mengawasi saat penguburan korban, TS alias Topik (18) mengawasi saat penguburan dan RZ (19) ikut memukul korban sebanyak 5 kali dan ikut pada saat penguburan korban.


Terhadap para tersangka dipersangkakan Pasal 340 jo pasal 338 jo pasal 170 ayat (2) ke 3e jo pasal 165 KUHPidana.


Dijelaskan Juliandi, penemuan jasad Rio terjadi pada Senin (08/02/2021) sekira pukul 11.30 wib di sebuah parit bekoan di Kampung Batak Kepenghuluan Pasir Putih Kecamatan Balai Jaya Kabupaten Rokan Hilir.


Awalnya belum diketahui identitasnya, setelah dilakukan visum dan otopsi serta petunjuk lain seperti ciri-ciri adalah korban bernama Rio Sudarmaji yang hilang kontak sejak Jumat (05/02).


"Kerabat korban mengenali sepatu berwarna biru yang ada di TKP persis disebelah kiri mayat dalam posisi miring tertimbun tanah," ungkap Juliandi.


Lebih lanjut Juliandi menerangkan setelah hilang kontak dengan korban, pihak keluarga dan warga Kepenghuluan Pelita mencari keberadaan korban dan pada Minggu (07/02) ditemukan barang-barang yang digunakan korban sebelum dinyatakan hilang di tempat yang berbeda-beda di wilayah Kavlingan sawit Paket C dan Paket D.


Setelah menerima laporan pihak keluarga korban, atas perintah Kapolres Rohil AKBP Nurhadi Ismanto SH SIK dibentuk tim gabungan dari Sat Reskrim Polres Rohil dan Unit Reskrim Polsek Bagan Sinembah untuk melakukan penyelidikan dan pemeriksaan terhadap saksi-saksi.


Dari keterangan para saksi pelaku utama adalah Sy alias Iin bersama dengan 15 orang termasuk RY (19) yang awalnya membuat laporan polisi dengan No LP: LP/17/II/2021/ Res Rohil/ Sek Bagan Sinembah atas penganiayaan.


"Pada Selasa (09/02) tim gabungan berhasil menangkap TS alias Topik yang diketahui keberadaannya di Rantauprapat sekira pukul 18.19 wib," terang Juliandi.


Selanjutnya juga didapat informasi keberadaan pelaku lainnya, RAS dan MS di Jln Lintas Riau-Sumut KM 11 Kepenghuluan Jaya Agung Kecamatan Bagan Sinembah. 


RAS dan MS ditangkap di rumahnya sekira pukul 01.00 wib, kemudian diperoleh informasi pelaku lainnya yaitu BSS dan Al sekira pukul 02.30 wib.


Lalu selanjutnya tim gabungan mendapat informasi pelaku lainnya yakni RP di rumahnya di Paket C sekira pukul 05.30 wib dan dibawa ke Mapolsek Bagan Sinembah.


Selain mengejar pelaku utama yang sudah dibekuk tim gabungan di Kabupaten Dairi, terhadap pelaku lainnya juga masih dilakukan pengejaran diantaranya To yang keberadaannya belum diketahui, Sy alias Iin yang awal lari ke arah Sei Barombang Sumut.

TerPopuler