Bina Generasi Muda, GP Ansor Rohil Kirim Peserta Pelatihan Kerja

Bina Generasi Muda, GP Ansor Rohil Kirim Peserta Pelatihan Kerja

Senin, 24 Juni 2019, 8:39:00 PM
Link Banner

Inforohil.com, Bagan Siapi Api - Dalam Rangka memberikan keterampilan kerja pada pemuda Rokan hilir Pimpinan cabang Gerakan Pemuda (GP) Ansor Rokan Hilir (Rohil) mengirim sepuluh orang pemuda Rohil untuk mengikuti Pelatihan Lifeskill yang dilaksanakan oleh Pemerintah provinsi Riau melalui Unit Pelaksana Teknis latihan kerja wikayah II/ Balai latihan kerja Dumai.

Demikian disampaikan Edi Santoso, SPd ketua Departemen Pendidikan dan kaderisasi PC GP Ansor saat mendampingi dan menyerahkan seluruh peserta pelantikan kepada pihak BLK Dumai.

Edi Santoso mengatakan bahwa kegiatan ini merupakan respon Gerakan Pemuda Ansor Rohil dalam memenuhi permintaan peserta pelatihan dari pihak Pemerintah Propinsi yang meliputi beberapa jurusan keterampilan kerja di berbagai bidang yakni, Komputer, menjahit, pengelolaan ikan, pertanian, las 3G, listrik, elektro dan tata boga.

"Dan Alhamdulillah kita telah serahkan seluruh peserta beserta berkas persyaratannya kepada pihak pelaksana yakni BLK Dumai. Adapun jumlah peserta yang kita kirim dalam kegiatan tersebut sebanyak 10 orang yakni satu orang dari kecamatan Bangko, satu orang dari kecamatan Batu Hampar dan selebihnya nya berasal dari kecamatan Pekaitan," ungkap Edi Santoso.

Adapun nama-nama para peserta tersebut adalah, Vian Andriyanto, Ummy Kalsium, Rieke Novita sari, M Bayu Darwin di, M Wendy Karsetyo, Andri Yuliana, Novia Nuraini, Rosita, M Prayoga dan Rahmad Hidayat.

Edy juga menyampaikan bahwa pelatihan dimulai sejak tanggal 22 Juni sampai dengan selesai dimana masing masing jurusan Memiliki jam pelajaran yang berbeda-beda yakni antara 20 sampai dengan 45 hari, dan selama mengikuti pelatihan mereka akan di tempatkan di Balai Latihan kerja Propinsi Riau wilayah II Di Dumai.

"Kami ucapkan Terimakasih, apresiasi yang sangat tinggi kepada pimpinan Balai latihan kerja Dumai atas kesempatan dan kepercayaan yang diberikan kepada kami dalam memenuhi quota peserta pelatihan kali ini. Kita berharap kepada seluruh peserta pelatihan agar mengikuti seluruh materi dan kegiatan yang dilaksanakan selama pelatihan dengan sungguh-sungguh, sehingga mampu menguasai keterampilan di bidang masing masing dan mampu mengaplikasikan dalam dunia kerja setelah kembali," katanya.

Dikesempatan terpisah Ketua Pimpinan cabang Gerakan Pemuda Rokan Hilir Muhammad Mukim Prayoga saat di konfirmasi menyatakan, benar bahwa PC GP ansor Rohil telah mengutus ketua Departeman pendidikan dan  kaderisasi sahabat Edy Santoso untuk mendampingi sepuluh orang peserta pelatihan kerja di Dumai.

Cak Mukim juga menyampaikan bahwa program ini merupakan program lanjutan dari program pelatihan lifeskill yang dilaksanakan oleh Pemprov Riau melalui UPT latihan kerja BLK Dumai tahun sebelumnya, dimana pada tahun 2017 dan 2018 pihaknya  juga mengikuti  pelatihan yang sama.

"Dn Alhamdulillah seluruh alumninya telah mampu bekerja sesuai bidangnya masing-masing, terkhusus di bidang jahit menjahit di kecamatan Pekaitan, mereka telah membentuk kelompok usaha menjahit, dan telah memperoleh bantuan peralatan jahit menjahit dari pihak Pemprov Riau," terangnya.

Ia berharap program ini bisa berkelanjutan di tahun-tahun berikutnya, sehingga kita bisa terus mengirim peserta dalam pelatihan dengan kuantitas yang lebih banyak sehingga bisa menghasilkan tenaga terampil dalam mempersiapkan generasi muda di dunia kerja.

"Saya juga berharap peran serta seluruh pihak terkait dalam hal ini Pemerintah daerah dan seluruh perusahaan baik BUMN maupun swasta yang beroperasi di wilayah Rohil dalam hal pembinaan Generasi muda baik dalam hal kegiatan perekonomian pemuda maupun akses pendanaan serta permodalan melalui dana sosialnya sebagai Bentuk tanggung jawab Coorporate social Responsbilty (Csr) perusahaan," pungkasnya.

"Tanpa sentuhan dan pembinaan dari seluruh komponen melalui jalinan kerja sama yang permanen dan program pembinaan yang terukur dan terintegrasi dengan tujuan keberhasilan bisnis perusahaan, maka upaya untuk membangun generasi muda yang mandiri siap bersaing di era melenial ini, akan sulit di wujudkan," sambungnya.

"Apalagi pemuda hari ini tidak hanya dihadapkan pada persaingan bisnis dengan produk lokal saja tapi sudah dihadapkan pada persaingan bisnis dan produk luar yang didukung oleh berbagai aplikasi yang berbasis teknologi canggih, yang dengan pasti akan menggeser siapa saja dari generasi muda kita yang tidak memiliki kemampuan beradaptasi dengan dukungan skill personal yang mumpuni dalam penguasaan IT," imbuhnya lagi. (rilis/iloeng)

TerPopuler